Pengobatan Infeksi Varicella – Zoster

Infeksi awal dengan virus varicella-zoster mengakibatkan erupsi vesikular luas yang dikenal sebagai varicella atau cacar air. Reaktivasi dari virus yang sama menghasilkan infeksi yang lebih lokal yang dikenal sebagai herpes zoster atau “herpes zoster.”

Bukti klinis infeksi Varicella dimulai dengan gejala demam dan malaise 10-14 hari setelah terpapar virus. Tak lama kemudian, vesikel mulai berkembang di bagian tengah batang dan wajah. Vesikel ini berdiameter 3-5 mm dan dikelilingi oleh cincin eritema yang tipis. Vesikel didistribusikan secara acak, dan pengelompokan tidak terjadi. Ketika vesikel individu menyelesaikan, yang baru muncul dalam pola sentrifugal, sehingga vesikel berkembang di lengan dan kaki 2-3 hari setelah lesi batang muncul pertama kali. Beberapa vesikel dapat ditemukan di mulut, tetapi keterlibatan mukosa tidak menonjol. Vesikel juga hampir selalu hadir di kulit kepala. Pruritus sering parah pada anak-anak, tetapi ini kurang menonjol pada orang dewasa. Seiring bertambahnya usia vesikel individu, cairan di dalamnya menjadi keruh, dan atap mulai melorot, menyebabkan penampilan umbilicated. Pada akhir minggu pertama vesikel awal telah menjadi kerak; akhirnya, perawatan saraf siatik dengan nyeri pinggul semua lesi sembuh dengan sedikit atau tanpa jaringan parut. Diagnosis didasarkan pada epidemiologi dan penampilan klinis penyakit. Konfirmasi diagnosis klinis dapat diperoleh melalui Tzanck smear atau dengan kultur virus.

Herpes Zoster

Reaktivasi virus (infeksi ulang) pada seseorang yang sebelumnya terpapar virus varicella-zoster menghasilkan perkembangan herpes zoster (herpes zoster). Pada penyakit ini, vesikel kecil dengan diameter 3-5 mm terjadi dalam pola yang berkelompok. Setiap cluster terdiri dari 5-20 vesikel; banyak kluster ditemukan dalam distribusi linier sepanjang dermatom tunggal. Erupsi terjadi secara unilateral dengan sedikit atau tanpa crossover di garis tengah.

Dermatoma apa pun dapat terlibat, tetapi pada anak-anak dan dewasa muda, dermatoma toraks paling sering terinfeksi. Pada orang dewasa yang lebih tua cabang pertama dari saraf trigeminal (kulit kepala dan wajah bagian atas) sering terlibat. Setiap vesikel memiliki cincin eritema yang sempit di sekitarnya. Dimana pengelompokan vesikel ketat, eritema menjadi konfluen, dan vesikel tampaknya muncul dari dasar eritematosa yang mendasarinya.

Cairan di dalam vesikel awalnya jernih, meskipun sedikit perdarahan dapat dicatat pada beberapa lepuh. Cairan vesikel menjadi agak keruh seiring bertambahnya usia vesikel. Karena kerapuhan atap blister, vesikel sering pecah, menghasilkan kelompok erosi yang tidak beraturan.

Pada orang dewasa, rasa sakit umumnya mendahului penampilan vesikel (kadang-kadang sebanyak satu minggu atau lebih) dan dapat berlanjut, lama setelah vesikel telah sembuh, sebagai neuralgia postherpetic. Pada zoster anak-anak, rasa sakit biasanya bukan merupakan faktor yang signifikan.

Tanaman vesikel baru terus terjadi di sepanjang dermatom selama beberapa hari, tetapi pada akhir minggu pertama, vesikel baru telah berhenti terbentuk, dan resolusi vesikel paling awal telah dimulai.

Manifestasi Klinis Atypical

Herpes zoster diseminata dapat terjadi pada individu yang mengalami depresi respons imun yang dimediasi sel. Pada pasien seperti itu, lesi dimulai sepanjang dermatom, tetapi tidak lama kemudian, vesikel juga mulai muncul di daerah lain yang tersebar luas. Lesi yang tersebar yang terjadi di luar dermatom identik dalam penampilan dengan yang terlihat pada cacar air. Zoster diseminata sangat mungkin terjadi pada individu dengan penyakit Hodgkin lanjut.

Pasien dengan zoster wajah terkadang mengalami infeksi mata yang menyertainya. Hal ini tampaknya sangat mungkin terjadi jika ujung hidung (mewakili infeksi saraf nasociliary) terlibat.

Pasien-pasien dengan varisela atau zoster yang menyebar kadang-kadang mengalami infeksi sistemik, terapi pengobatan syaraf kejepit biasanya dalam bentuk pneumonia atau ensefalitis. Infeksi saraf motorik disertai kelumpuhan bahkan lebih jarang terlihat.

Diagnosis varicella dan herpes zoster hampir selalu dapat dibuat berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik. Namun, perlu dicatat bahwa infeksi herpes simpleks kadang-kadang dapat menyebabkan erupsi vesikular dermatomal. Faktanya, sekitar 10% dari erupsi zosteriformis pada pangkal paha dan kaki tampaknya disebabkan oleh infeksi HSV. Konfirmasi laboratorium dimungkinkan dengan Tzanck smear dan kultur virus.

Kursus dan Prognosis

Infeksi varicella (cacar air) sembuh secara spontan dalam 7-14 hari. Penularan tidak mungkin terjadi setelah minggu pertama. Penyembuhan umumnya terjadi tanpa bekas luka, tetapi beberapa lubang kecil dapat dibiarkan di lokasi vesikel yang terinfeksi sekunder. setelah resolusi varicella, DNA virus yang tidak aktif tetap tak terbatas dalam bentuk laten di dalam ganglia sensoris. Reaktivasi selanjutnya dari virus tersebut menghasilkan penampilan herpes zoster. Infeksi ulang dari sumber eksternal diyakini oleh beberapa orang juga menyebabkan munculnya zoster, tetapi ini pasti peristiwa yang sangat langka.

Lesi herpes zoster sembuh secara spontan dalam 10-14 hari pada anak-anak tetapi mungkin tetap aktif selama 14-21 hari pada orang dewasa. Resolusi jaringan parut akibat zoster jarang terjadi pada anak-anak tetapi kadang-kadang ditemukan pada orang dewasa. Neuralgia tidak mendahului atau mengikuti zoster pada anak-anak. Nyeri sebelum, selama, dan setelah infeksi pada orang dewasa yang lebih tua, bagaimanapun, bisa sangat parah.

Sebagian besar pasien hanya akan mengalami satu episode zoster, tetapi sekitar 5% pasien akan mengalami satu atau lebih kekambuhan.

Patogenesis

Virus varicella-zoster, Herpesvirus varicellae, adalah virus DNA dari kelompok herpesvirus. Paparan awal virus ini terjadi melalui penyebaran tetesan dan menghasilkan viremia dengan infeksi kulit dan selaput lendir berikutnya. Replikasi virus terjadi di inti sel epitel dan berlanjut sampai proses dihentikan oleh pengembangan respons imunologis yang dimediasi sel. Pembentukan antibodi yang terjadi tampaknya penting dalam mencegah penyebaran penyakit secara internal dan sistemik, tetapi tampaknya hanya sedikit atau tidak berperan dalam pengendalian lesi kulit. Interferon dan respons-respons lain yang dimediasi sel-T, di sisi lain, bertanggung jawab untuk mengendalikan keparahan dan penyebaran infeksi di dalam kulit. Ketika lesi varisela sembuh, DNA virus tetap berada di ganglia sensoris tanpa batas dalam fase laten yang tidak aktif.

Virus dapat diaktifkan kembali dalam berbagai keadaan. Reaktivasi terjadi dalam bentuk zoster. Pemicu yang memicu reaktivasi tidak diketahui, meskipun depresi respon imun yang dimediasi sel dan terjadinya trauma pada ganglia atau akar saraf yang terinfeksi secara laten mungkin memainkan beberapa peran. Kerusakan saraf lebih besar pada zoster daripada herpes simpleks, dan ini mungkin alasan untuk masalah klinis nehergia preherpetic dan postherpetic.

Terapi

Acyclovir baru-baru ini telah disetujui untuk pengobatan zoster, dan beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa varicella dapat diobati secara efektif juga. Tentu saja, pasien dengan imunosupresan baik dengan zoster atau varicella harus diobati dengan asiklovir, tetapi keinginan pengobatan pada orang normal dan sehat saat ini masih kontroversial. Pengobatan varicella pada anak-anak tidak mengganggu perkembangan respon antibodi standar. Untuk alasan ini, anak-anak yang dirawat tidak mungkin berada pada risiko yang lebih besar daripada normal untuk pengembangan komplikasi varicella-zoster di kemudian hari. Juga jelas bahwa penggunaan asiklovir yang sangat dini dalam zoster tidak banyak berpengaruh pada kemungkinan neuralgia postherpetic akan terjadi. Dosis asiklovir untuk zoster adalah 800 mg (sekarang tersedia kapsul 800 mg) 5 kali / hari selama 7-10 hari. Pasien yang tertekan kekebalan mungkin memerlukan terapi intravena untuk mendapatkan dan mempertahankan kadar obat dalam darah yang cukup tinggi.

Sehari-hari, sebagian besar pengobatan untuk varisela dan zoster adalah simptomatik. Gatal-gatal cacar air dapat diobati baik dengan agen antipruritik topikal atau dengan pemberian antihistamin. Berendam dan analgesik yang diberikan secara sistemik mungkin diperlukan untuk mengurangi ketidaknyamanan herpes zoster yang terjadi pada orang dewasa yang lebih tua. Neuralgia postherpetic sangat sulit diobati. Triamcinolone yang disuntikkan secara intrakutan, pemberian oral antidepresan trisiklik, stimulasi listrik transkutan pada saraf, dan bedah pembedahan saraf yang terkena merupakan pendekatan yang mungkin dilakukan bagi mereka yang tidak merasa lega dengan analgesik.

Terapi Alternatif dalam Penyakit Neurologis – Pengantar Penyebab dan Perawatan Umum

Otak terdiri dari seratus miliar neuron. Neuron ini didukung oleh sekitar satu triliun sel pendukung yang disebut sel glial. Otak terdiri dari sekitar 2% dari total berat badan, sementara membakar sekitar 20-30% dari semua kalori yang digunakan oleh tubuh. Otak adalah struktur lunak, seperti custard, dilindungi oleh tengkorak yang keras.

Inti dari hampir semua kerusakan neurologis dan penyakit adalah kegagalan energi mitokondria yang disebabkan oleh kerusakan radikal bebas. Sungguh menakjubkan bagi saya bahwa satu akar penyebab menyebabkan begitu banyak manifestasi berbeda dari disfungsi neurologis.

Mari kita bicara tentang penyebab atau pemicu spesifik penyakit neurologis:

1. Trauma fisik, seperti jatuh, kecelakaan mobil, cedera olahraga, atau serangan.

2. Trauma emosional, seperti pada penyalahgunaan atau gangguan stres pasca trauma.

3. Obat-obatan

4. Alkohol

5. Stres kronis tak henti-hentinya, yang mungkin emosional, fisik, atau menular.

6. Racun lingkungan, termasuk insektisida, organoklorin, organofosfat, atau pelarut.

7. Logam beracun, terutama merkuri, timah, dan aluminium

Sebuah. Merkuri adalah akar penyebab sebagian besar penyakit neurologis, termasuk autisme, penyakit Parkinson, ALS, dan multiple sclerosis. Klip film yang menarik dari Akademi Internasional Pengobatan Oral dan Toksikologi menunjukkan pelepasan merkuri dari tambalan amalgam gigi. Terutama yang menarik adalah peningkatan volume uap yang ditunjukkan dengan kontak ke gigi, bantuan diri untuk nyeri saraf seperti dalam mengunyah makanan atau gusi, perawatan gigi dan pengeboran.

b. Paparan timbal pada anak-anak telah terbukti mempengaruhi IQ mereka dan menyebabkan ketidakmampuan belajar.
c. Aluminium sangat terkait dengan penyakit Alzheimer.

8. Kurang oksigen, seperti pada stroke, atau cerebral palsy saat lahir

9. Predisposisi genetik dapat membuat individu tertentu lebih mungkin terpengaruh, tetapi mereka memang membutuhkan pemicu lingkungan untuk memanifestasikan kerentanan.

10. Kekurangan nutrisi

Ada beberapa perawatan umum yang berlaku untuk semua penyakit neurologis. Tubuh membutuhkan nutrisi dasar dalam bentuk makanan dan suplemen nyata, dan air yang disaring. Jika perbaikan akan terjadi, kita harus menyingkirkan kekurangan gizi, makanan olahan, dan makanan cepat saji. Kita perlu menghindari racun, termasuk nikotin dan kafein, yang keduanya menurunkan aliran darah ke otak. Suplemen yang saya tekankan, yang mendukung saraf dan jaringan otak, adalah vitamin B, terutama B1 (tiamin), B6, asam folat, dan B12. Asam lemak esensial, baik omega 3 dan omega 6, adalah komponen membran sel saraf dan selubung mielin yang mengelilingi saraf. Fosfolipid, khususnya fosfatdilkolin dan fosfatidilserin, juga merupakan bagian penting dari membran sel dan selubung mielin.

Nutrisi lain yang sangat penting untuk membalikkan kerusakan otak yang sedang berlangsung termasuk banyak antioksidan, khususnya glutathione, asam alfa-lipoat, selenium, dan melatonin. Sayangnya, glutathione, mungkin antioksidan paling penting di otak, tidak dapat diserap utuh saat dikonsumsi secara oral. Dapat diberikan secara intravena atau transdermal (melalui kulit), atau tiga komponen dasar dapat diambil secara oral. Vitamin B, ko-enzim Q 10, L karnitin atau asetil-karnitin, ribosa dan magnesium semuanya adalah nutrisi yang dikenal yang dapat mendukung bioenergi otak atau sistem mitokondria, tempat pengobatan syaraf kejepit di pekanbaru dan jakarta dari mana semua energi sel dibuat.

Ada banyak nutrisi yang seharusnya meningkatkan daya ingat. Saya belum melihat satu pun dari opsi ini yang membantu pasien saya secara dramatis, tetapi nutrisi berikut ini mendukung fungsi otak:

o Phosphatidylserine
o Gingko biloba
o DHA
o Huperzine
o Vinpocetine
o Alpha-lipoic acid
o Co-enzyme Q10
o Vitamin C & E
o Pregnenolone

Nutrisi tambahan, yang disebut faktor pertumbuhan saraf, karena pengaruhnya terhadap pertumbuhan saraf, termasuk fosfatidilserin, gliserofosfokolin (GPC), dan asetil-karnitin.

Sel induk adalah sel yang bisa menjadi sel apa saja, termasuk sel saraf. Meskipun ada dilema etis dengan penelitian sel punca, potensi untuk penyembuhan jaringan yang rusak menarik, dan ada cara lain untuk mendapatkan sel punca di samping sumber kontroversial yang ada dalam berita hari ini.

Selain nutrisi ini dan yang disebutkan di atas, ada zat yang mendukung neurotransmiter di otak. Asam amino triptofan dan 5HTP, produk pemecahan triptofan, adalah prekursor serotonin. L-Dopa, yang ditemukan dalam beberapa tumbuhan, dan tirosin, asam amino lain, adalah prekursor dopamin. Kedua neurotransmiter ini terlibat dalam menyebabkan kecemasan, depresi, dan kesulitan perhatian. Jika ada terlalu banyak eksitasi di otak dari neurotransmitter rangsang, theanine, taurine, dan lactium dapat menekan kegugupan, lekas marah, dan kecemasan. SAMe, sistein dan B5 teraktivasi memberikan dukungan rangsang dan dapat membantu mengatasi depresi, kelelahan, apatis, dan kurangnya motivasi.

Mengurangi stres adalah elemen penting dalam memperbaiki otak. Ini mungkin termasuk perubahan gaya hidup, meditasi, dan musik yang menenangkan. Anda juga akan menemukan bahwa mengungkapkan rasa terima kasih tentang berkah kehidupan dan keindahan bumi mungkin merupakan komponen yang sangat penting dalam perbaikan otak. Olahraga, humor dan jumlah tidur yang tepat juga sangat membantu.

Tempat Terapi penyembuhan syaraf Kejepit terbaik tanpa obat paling ampuh di pekanbaru&jakarta BAG 1 >>> https://youtu.be/vHerAMU8mXc

Oksigen hiperbarik adalah obat generik untuk rehabilitasi otak. Ini diklasifikasikan sebagai obat dalam ruang hiperbarik karena kandungan oksigen tubuh jauh di atas rentang fisiologis untuk oksigen ketika seseorang dirawat di sebuah ruangan. Jika kita ingin tahu apakah oksigen hiperbarik akan meningkatkan kondisi neurologis, kita bisa mendapatkan pemindaian SPECT sebelum dan setelah satu kali perawatan oksigen hiperbarik. Jika perbaikan terlihat pada pemindaian kedua, kita tahu bahwa oksigen hiperbarik adalah pengobatan yang efektif untuk individu ini. Oksigen hiperbarik memobilisasi sel-sel induk dari sumsum tulang. Ini juga bertindak sebagai agen pensinyalan DNA untuk merangsang produksi hormon pertumbuhan dan perbaikan, dan meningkatkan pengaturan masing-masing reseptor di otak.

Dilantin dosis rendah adalah modulator aktivitas biokimia di otak dan saraf. Pada dosis rendah 100-300 mg / hari, dapat menstabilkan membran saraf untuk mengurangi keadaan hipereksitabilitas dan sangat aman.